Social Icons

Pages

Tuesday, April 22, 2014

Bikin Lampu sorot BOR DUDUK (barang bekas)

Lampu sorot BOR duduk

Kadang sering kali yang namanya kerjaan detail butuh penerangan ekstra, masalahnya tidak semua alat-alat sudah dilengkapi lampu penerangan, nah kenapa ga dibikin aja sendiri, lidah bisa bergerak dengan bebas karena lidah tidak bertulang, haha... gada hubungannya dengan lidah, lampu ini juga bisa bergerak bebas dan mudah diarahkan sesuai kebutuhan.
Ga sengaja dirumah nemu barang yang ga berguna yaitu lampu LED rechargeable yang mati total, seperti biasa permainan pasar untuk alat-alat kaya gini punya kelemahan dan masa pakai yang sangat SHORT umurnya biar keberlangsungan pasar berjalan terus, kendalanya biasanya di batrenya, artinya barang-barang ini sebetulnya ga rusak, cuman butuh sentuhan kreativitas aja.

Lampu LED rechargeable
Gimana bukanya ya???

Lampu LED rechargeable hasil mutilasi
Setelah dimutilasi barudah keliatan dari dalam sebetulnya kaca depannya bisa dibuka, hanya menggunakan sistem soket, alaaaah...kirain dilas plastik, desigh, hahaha...

LAS PLASTIK??? EMANG ADA???

Ada, tar kita bikin ya, gampang ko bikinnya, ga perlu pake lem lagi karena plastik pun bisa dilas :D

Lampu LED dengan usus keluar
Pencabulan terhadap lampu LED ini memang cukup memprihatinkan, tapi beruntunglah dukun patah tulang ga jauh dari rumah, abis dimutilasi and sedikit modifikasi (supaya semua lampu bisa menyala bersamaan), lampu dibawa ke dukun patah tulang terdekat untuk disambung kembali.

Lampu LED setelah di LEM
Berhubung da malem jadi ga jadi ke dukun patah tulang, cukup eksekusi sendiri aja pake lem tembak, JDORR ... lumayan rapih, meskipun meradang karena bukanya ternyata gampang ga perlu digergaji, wew... dapet ilmu baru lagi.

Soal beginian gw selalu perfectionist, soal estetika nomor wahid, so dari awal udah kebayang jelas lampu bentuknya akan seperti apa, memori diotak langsung menampilkan barang-barang yang ada dirumah saat itu secara super cepat, pantas visualnya diotak begitu terang dan jelas bentuk jadinya, karena semua memori diotak mengamini, link-linknya jelas, wajar muncul gambaran visual yang jelas, dan langsung menggedor semangat dan optimistis.

Selang sambung
Haha...jatohnya mahal ni, yang sebelah kiri item ngelingker itu kawat tembaga diameter 4mm salah sasaran kalo mau itung-itungan, karena kawat tembaga ini untuk project lain, haha..., padahal bisa pake kawat biasa yang berdiameter lebih besar atau sama, tapi adanya ini ga kuat untuk dibesok-besokin, hajar aja, haha...yang sebelah kanan itu selang bekas shower biasa dipake dikamar mandi, nah yang dibutuhkan adalah cangkangnya karena dia punya nilai estetika tinggi, selangnya buang jauh aja karena kekecilan untuk memuat kawat tembaga + kabel lampu nantinya, selang ini dapet dari tukang loak, jadi uda lama dia menunggu giliran untuk digunakan.





Cari tempat yang tepat untuk dudukan kabel, hmm.... there U are.....




Baut asli diganti dengan baut yang agak panjang plus ring ...


Bikin lobang untuk kabel lampu pake bor tangan, lampu ini langsung dihubungkan ke jalur input AC bor duduk, jadi selama bor duduk nyolok listrik lampu ini bisa dinyala matikan, karena kontrol on/off nya ada dilampunya bukan di tombol on/off bor duduk jadi praktis.


Sebelum ngebor dengan ukuran sebenarnya biasakan mengebor lubang dengan ukuran yang lebih kecil, kebutuhan lubang berdiameter 8mm. Tapi sebelum itu ga bagus juga kalo kabel langsung masuk, kesannya jelek jadinya, harusnya ada isolatornya, haha...ga tau namanya apaan, piser kali ya? nah pisernya pake ginian...






Tutup pantat bolpoin kayanya pas banget ukurannya, 8mm diambil dari sini, it's final ... manfaatkan ....



Wah ... phaz mantrap nih, ...


Hmm...seperti inilah fungsi si pantat bolpoin tersebut .... entah disebut apa ginian, bikin istilah sendiri ajalah, ini namanya isolator kabel, biar kabel terlihat SO SEXY didada bor duduk, sekaligus melindungi dari kelecetan yang bisa mengakibatkan listrik AC ngebodi di bor duduk :D


Nahh.... cantiknya, suitt ...suitt ....


Sebelum itu kabel dari lampu disambungin ke line input AC bor duduk sebelum melewati saklar utama, supaya lampu bisa dinyalakan meskipun bor dalam keadaan tidak beroprasi, pemilihan lampu ini bukan asal-asalan juga, banyak keuntungannya, karena lampu ini bisa diganti menggunakan lampu AC, misal lampu pijar atau lampu TL, kalo-kalo butuh penerangan ekstra sangar, lampu LED ini susunannya melingkar jadi bisa difungsikan sebagai lampu macro, kaya gini penampakan hasilnya ...

Digital macro

tring~~~ ........





Bisa digunakan juga untuk yang laen kalo perlu penerangan, sapa tau tempat laen butuh penerangan, haha..., sungguh sebuah teladan yang baik, lampu ga dibuat egois demi kepentingan bor duduk sendirian.




Kawat tembaga diameter 4mm + bungkusnya jadi 6mm cukup gemuk, jadi cukup kuat untuk menjadi tulang punggung lampu sorot ini, sebagai pegangan antara kawat tembaga dengan bor duduk, kawat tembaga dibuat seperti O ring.

 

Teknik yang digunakan patri, kalo disolder ato pake hot air ga akan kuat, O ring ini dijepit sama baut + ring dengan kuat.

Sambungan selang kabel nyaris tidak ada kecacatan
Hmm...kalo ga begini jadinya dijamin gw ga akan bisa tidur malem ini, but look at that, PUDIA SADYANA KAWAZA artinya segala Puji bagi Sang Maha Pencipta, ini bahasa LEMURIAN bahasa leluhur kita, leluhur yang melahirkan ATLANTIS.... perfekto persis seperti bayangan awal, ini namanya dreams come true coy, haha.... tapi tar dulu sebetulnya perjuangan dapetin fitting lampu ini lumayan juga, soalnya hari dah malem banget, urusan beginian ga akan bisa dibesokin, bisa mimpi buruk gw kalo ga kelar malem ini juga, darah dipenuhi adrenalin and mendatangkan optimistik.

Ga banyak omong langsung bawa senter keliling ruangan and senterin atep-atep yang ga ada lampunya, atep rumah sendiri maksudnya, hahaha....sapa tau ada fitting jadul nganggur, soalnya fitting model gini model jadul, uda jarang, ....... dan pencarian gagal, ga ada satupun fitting seperti ini yang bergentayangan, semua model baru and nempel diplafon bukan fitting gantung, tapi perasaan kekeh dan yakin pasti ada jalan, entah berapa lama akhirnya ketemulah sekumpulan bekas lampu hias diatas lemari, ada buanyak COY lengkap dengan debu-debunya.....

Lampu hias jaman megalithic
Lampu hias ini sepertinya peninggalan jaman kuno terlihat dari tumbpukan debu yang setebal 1cm, setelah diukur usianya melalui "carbon dating" diketahui lampu-lampu hias ini berusia 300 juta tahun, jadi pin kontaknya berkarat coy ...., ternyata 300 juta tahun yang lalu sudah dikenal lampu hias bukan obor, jadi teori yang mengatakan masa lalu itu primitif itu benar-benar terbantahkan malam ini coy. hahaha...

Masalahnya sikarat parah banget, biar ada banyak fittingnya tetep ga kepake dong kalo begini, hmm...nangis or mengeluh ga nyelesein masalah, marah-marah sambil makan kerupuk juga ga bikin kenyang, ....... beruntungnya gw punya beberapa cairan kimia keras, ini salah satunya "cairan ketek beracun dari 7 benua", kalo pake ini ga rontok juga tu karat, terpaksa cairan pamungkas yang jauh lebih keras musti dikeluarin, hajar blehh .....!!!



Haha...kejet-kejet tu karat rontok ga nyampe 2 malem ... akhirnya FINISH, persis jadinya seperti gambaran otak kanan sewaktu pertama kali ngeliat lampu LED yang mati, meskipun ada kegagalan sewatu pengerjaan, tapi itumah biasa lah... da tengah malem lebih nih, waktunya nice dream .... semoga bermanfaat :)



Sampai ketemu ditulisan-tulisan saya selanjutnya.
Post a Comment