Social Icons

Pages

Friday, September 13, 2013

Memperbaiki Raket NYAMUK

Punya raket nyamuk ga lama rusak, payah!

Waaaahhh...lagi galau ya? Kenapa raket nyamuk lo ga bersahabat lagi? Ato kena embargo dari amerika? wkwkwkwk....

Raket nyamuk rusak, raket nyamuk jadi ga bertenaga, raket nyamuk nyala tapi ga bisa ledakin nyamuk yang kena tepok, raket nyamuk gw dicuri jin....mmm, tenang-tenang, itu baru bicara satu sisi, baru cerita suatu keadaan atau nasib, padahal nasib itu akibat, setiap akibat pasti ada sebabnya dong.


Ok dah kita berbagi aja ya, lo  bahas sisi akibat gw bahas sisi sebab, klop dah, haha...Jadi gini kebanyakan raket nyamuk yang dijual dipasaran sekarang udah sistem charging jadi ga usah pasang batre baru kan? Nah kualitas batre itu perlu kita kenali dulu, batre yang digunakan masih menggunakan kimia nikel dan cadmium alias batre Ni-Cd atau NiCad.

Nah kebiasaan kita kalo ngerasa raket nyamuk dah ga bertenaga kita langsung cas tuh raket supaya batrenya full lagi kan? And bener jadi strong lagi tu raket membasmi gerombolan nyamuk ganjen, ya memang nyamuk betina yang nyedot darah kita, karena itu baik buat pertumbuhan janin sang bakal nyamuk dari keturunan mereka, tapi kita ga rela semua itu terjadi.

Ok batre Ni-Cd itu harusnya dicharge (diisi ulang) harus dalam kondisi kosong dulu, kalo blom kosong bener uda diisi sang batre tar lama-lama jadi berkurang kapasitas daya tampungnya.

Contohnya gini batre dalam kondisi full kan 100%, ketika masih 20% isi terus dicas (charge), dan kalo keseringan kaya gitu nanti batre akan memiliki sifat "memory effect" jadi 20% akan dianggap 0 sisanya 80%, jadi kapasitas batre akan menjadi 80%, sementara raket nyamuk efektipnya pada saat batre masih full, kebayang ga kalo kondisi batre masih 60% tapi udah dicas lagi, dan terus kaya gitu, lama-lama batre akan mengganggap 60% adalah 0 dan sisanya 40% adalah kapasitas daya tampung batre, jadi batre akan lebih cepat habis karena daya tampungnya bukan 100% pabrikan tapi 100% nya adalah 40%, lama-lama batre meninggal dunia karena pasti kita lempar tong sampah, hahaha...

Ngga batre masih bagus tapi keluaran raket nyamuk ko kecil, nah kalo itu berarti kapasitornya rusak, kapasitor yang berada dirangkaian sekunder ya, ganti aja kapasitornya banyak jualan ko.

Kalo ini batre ok, lampu nyala tapi ga ada listrik ke raket nyamuknya? Wah...tragis banget nasibnya, tenang itu biasanya transistornya rusak, karena transistor dirangkaian primer tepatnya di pra-tegangan tinggi berfungsi sebagai modulator, jika rangkaian ini ga ada modulator maka ga ada listrik yang bisa diteruskan kebagian sekunder trafo, kalo trafo jarang banget rusak, paling short dikaki-kakinya tapi itu jarang banget, trafo jarang rusak, karena sebelum trafo rusak pasti transistor yang duluan rusak, hahaha...

Nah transistor raket nyamuk ga ada dipasaran, lo coba cari mo tanya ke dukun aja, dukunnya pasti geleng-geleng kepala....au gelap katanya, hahaha....itu salah lo sendiri, jangan pernah tanya-tanya urusan ginian ke dukun, tapi tanya orang pintar, orang pintar kan minumnya "......", hahaha....terus lo tambah galau, akhirnya lo bertanya sama orang bejo, karena orang bejo ".....", hahaha.... terus lo stres berat masuk rumah sakit jiwa, jhiah...gara-gara raket nyamuk doang?

Gini transistor itu bisa dirubah menggunakan transistor NPN, tapi lo kudu rada ngerti elektro dikit aja ga perlu banyak-banyak, ga semua trasistor NPN sama kakinya misal 3 kaki kan, emitor (1) basis (2) kolektor (3), ada juga transistor yang kakinya emitor (1) kolektor (2) basis (3), dan raket nyamuk seringnya pake yang kaki ini basisnya ada dikaki (3), artinya ga asal lo beli transistor NPN terus maen tancepin diboard raket nyamuk ya belom tentu jalan, and kudu diliat nilai saturasi tu transistor.

Ahhh pusing, rabut gw rontok mikirin raket nyamuk!!!

Hahaha...turut berduka cita ya! Beli lagi aja, ato bikin sesuatu dari bangke raket nyamuk, lo bisa bikin banyak hal dari situ, ato lo hibahkan bangkenya ke orang yang kreatip pasti jadi manfaat, and jangan lupa abis baca ini pake toniq ya biar rambutnya ga rontok, hehe...

Rangkaian primer raket nyamuk
Pake 3V bukan 5V, itu rangkaian gw gambar nyontek dari raket nyamuk and gw modifikasi jadi 5V, mangkannya nilai resistor, capasitor ga gw tulis disitu, karena gw rubah soalnya inputnya kan gw rubah juga, tapi versi pabrikan nya resistor basis 2k2 ohm, resistor kolektor 1k ohm, kapasitor keramik 100nF ditulis 104 dibodi kapasitornya, transistornya NPN C965, ga semua raket nyamuk sama persis komponennya, tapi prinsip kerjanya persis sama.

Rangkaian raket nyamuk tampak atas, kiri input, kanan output
Penampakan raketnya
Raketnya abis gw perkosa jadi lampunya ga ada ga gw pasang lagi, gambar ini maksudnya gw lagi ngecek radiasi EMF dari raket nyamuk pake alat bikinan sendiri, radiasi raket nyamuk gede banget loh, cerita alatnya ada di tulisan gw Bikin Detektor Radiasi EMF Sendiri bagian II

Rangkaian raket tambapak bawah
Batre Ni-Cd 3V
Rangkaian raket nyamuk
Nah ini rangkaian PCB raket nyamuk beda pabrik beda tangan, soalnya gw koleksi juga, menampung yang masih idup ampe yang udah meninggal gw tampung, yang ini masih idup dua-duanya, mangkannya ga bau kan? hahah...

Yang disebelah kiri output tegangannya lebih besar nyampe 2KV bahkan lebih, liat aja spesifikasi kapasitornya yang biru itu 3KV, yang gede tuh yang merah 2KV, kalo yang sebelah kanan yang warna biru kapasitornya itu tipe kecil dan jadul, jadi outputnya lebih kecil, kapasitornya aja masih pake kapasitor keramik, hahaha...kalo yang kiri udah mylar, beda tegangan dikarenakan lilitan di trafo berinti ferit, jadi kalo mau naek tegangannya ya lilit ulang aja bagia sekundernya, inikan trafo jenis CT, jadi pake trafo CT stepdown biasa yang berinti besi juga bisa, tapi trafonya dibalik makenya.

Yang sekunder dijadiin input, yang primer dijadiin output, tapi modulasinya ga bisa terlalu besar yang ada trafo kebingungan karena GGL gaya gerak listrik bakalan jadi ngaco, kenapa? Soalnya trafo berinti besi kurang baik menghantarkan proses magnetisasi dan demagnetisasi, bukan mempertakut labil ekonomi dan konspirasi kemapanan ya, hahaha..., wah jadi kebawa-bawa ni gw mengolok-olok seseorang yang lagi tren di TV neh.... ga bae tuh buat kesehatan, haha...

Oh iya, tegangan dinaikan tapi arus diturunkan, itu kehendak alam, artinya tegangan memang jadi naik tapi arusnya akan jadi kecil, gitu jadi nilai powernya akan tetep sama, watt nya!

Kapasitor 6KV
Hahaha...neh gw baru beli kapasitor 6KV, ukurannya segede duit koin 500 perak, SANNGGAAAARRRR COY!!! Jangan salah raket nyamuk bisa dinaekin sampe 5KV ato 5.5KV, hahaha...mangkannya gw beli kapasitor 6KV, sebenernya masih bisa dinaekin lagi, coba lo naekin tegangan raket nyamuk jadi 50KV alias 50.000 volt, hahaha.... kalo uda seukuran segitu artinya alat itu jadi berbeda fungsi, fungsinya sebagai STUNT GUN, ato keluaran trafo lo umpan ke trafo bikinan lo sendiri, maka dijamin tegangannya bakalan naek jauh ya bisa nyampe 50KV, ati-ati dah lo kena ginian bisa pingsan, hahaha... tapi aman lah, kecuali lo bikin rangkaian serupa pake flyback TV, jangan dah ato lo bisa almarhum, kecuali lo ngerti cara kerjanya, jadi lo bisa waspada... 

And serunya kalo lo dah maen ditingkatan ini, lo siap masuk ke gerbang permainan baru, yaitu fisika, lo bisa bikin sinar X, gamma, ultraviolet, ato mau bikin microscope elektron? Bisa banget, hahaha.... gw ga bohong, kalo lo jadi kaget denger ini, artinya selama ini lo dikibulin ama sekolah, alat-alat canggih itu kan buatan manusia juga, so lo juga bisa bikin ko, ga perlu terlalu menyanjunglah teknologi ini sudah terlalu usang dan kuno, masa 2013 masih aja maen diskala ini, haha...

Lo bisa bikin benda levitasi dengan alat ini, persis seperti yang gw bilang, kalo udah diskala ini lo udah masuk wahana baru yaitu fisika, jadi kalo lo bisa bikin raket nyamuk jadi 50KV tapi lo pake jail alatnya lo bukannya naek tingkat jadi cerdas malah OON itu namanya, lo mentok karna ga ngarti kemana arah selanjutnya, so welcome to physic, hahaha....songong gw, pake bahasa inggris biar keren, hahaha... eh tapi ati-ati ya, diarea ini lo akan bermain kimia dan radiasi, so jangan korbanin badan lo sendiri and lingkungan, ya kalo tikus jadi bahan percobaan gapapalah...toh kan bukan iseng, haha...

Selamat meneliti dan berfikir, science can find the essence of life.

Sampai ketemu di tulisan-tulisan saya selanjutnya.
Post a Comment