Social Icons

Pages

Tuesday, September 10, 2013

Perjalanan Cara Belajar Saya di edisi Journal of Journey

Sukses, apa itu sukses menurut anda? Tentunya terserah bagaimana kita menginterpretasikannya, tidak ada masalah dengan saya, tapi tidak sedikit juga orang-orang yang mempermasalahkannya.


Ini adalah blog Journal of Journey, jurnal perjalanan saya, untuk berbagi esensi  dari setiap tindak tanduk saya kepada masyarakat diluar sana yang mungkin tidak saya kenal sama sekali, dengan harapan dapat memberikan motivasi positip.

Setiap manusia tidak akan pernah ada yang sama, sama halnya seperti finger print, otak juga begitu, pikiran bisa terlihat dan terkesan sama padahal tidak juga. Cara yang paling efektip menjalani hidup adalah mengetahui apa yang anda butuhkan, karena alam semesta telah diseting untuk itu oleh Sang Maha Pencipta, sebagian orang mengatakan temukan hakekat hidup, kita terlahir dilingkungan yang tidak ideal, bahkan dilahirkan dalam keluarga yang tidak ideal juga, kemudian disekolahkan di sekolahan yang tidak ideal juga, ideal menurut siapa? Menurut standarisasi kita sendiri, kebanyakan orang  menggunakan standarisasi orang lain yang nyata-nyata tidak cocok bagi dirinya dan membuat dirinya semakin sengsara.

Dalam hidup kita saling mempengaruhi satu sama lain, disengaja ataupun tidak, disadari ataupun tidak. Dalam perjalanan saya mendapatkan ilmu-ilmu yang sebagian sudah saya tuliskan diblog ini tidak saya dapatkan secara akademis memang, bahkan hampir semuanya bersifat accidental (kebetulan), kita tau tidak ada sesuatu yang kebetulan dalam hidup ini, masalah-masalah yang datang silih berganti karena ulah atau bukan ulah saya telah mengantarkan saya sejauh ini, tanpa buku dan tanpa guru pembimbing.

Awal pelajaran saya adalah dimusik, saya bisa main gitar dari usia 5 ato 6 saya lupa, dan itu tidak belajar dan tidak ada gurunya, saya hanya sering maen gitar ga jelas didepan radio, hingga saya menggambar patokan note-note menjadi sebuah tangga nada, setelah SMP banyak orang ingin mengajari saya, sampe gitaris top banyak yang suka sama saya, anehnya saya ga bisa diatur, terlalu banyak tanya, dan kalau pertanyaan saya tidak terpuaskan maka akan saya tinggalkan orang itu.

Contoh ketika seseorang ingin mengajarkan saya gitar diusia SMA, saya ingin mahir bermain melodi, dia bilang harus belajar chord dulu, saya ga mau, dia kekeh saya kekeh, akhirnya saya diserahkan ke muridnya, muridnya memainkan melodi dengan cepat, lalu saya tanya kenapa harus begini intervalnya? Dia tidak bisa jawab, dan saya tinggalkan, padahal banyak orang ingin diajarin sama beliau, lha saya diajarin gratis saya ga mau, jadi itu adalah peristiwa pemecatan guru oleh calon murid, hahaha....

Tahun 2000 setelah internet dan warnet merajalela, saya bermain ke warnet dan iseng ke situsnya Eric Clapton, dengan sedikit kaget dan terharu luar biasa, mata sedikit berkaca-kaca, saya melihat partitur disitus tersebut mengenai Major, minor, blues scale, dll. Saya terkejut ternyata gambar yang saya gambar selama ini persis seperti yang ada disitus itu. Dari sanalah saya mulai mengenal istilah-istilah musik, karena selama ini saya bisa memainkan tanpa tau istilah musiknya, hingga akhirnya kepercayaan orang datang untuk minta diajarkan dengan timbal balik rupiah.

Elektronika adalah hobby saya, sewaktu SD saya merengek untuk dibelkan rangkaian walky talky biar bisa nyolder sendiri and make sendiri, akhirnya dibelikan, tapi setelah disolder walky talky tidak mau nyala, akhirnya beli sampe 2x, tetep ga bisa nyala, sejak kejadian itu saya tinggalkan ayah saya untuk urusan elektronika, dan saya bergulat sendiri.

Hingga sampai suatu hari saya bertemu Guru silat yang ahli elektro, saya meminta beliau untuk mengajarkan saya atau pinjam buku-bukunya, beliau sepertinya tau betul saya, beliau hanya mengatakan "kalo mo belajar elektronika harus hobby dulu", saya bilang saya hobby banget tapi setiap bikin rangkaian kalo ga bisa nyala saya bingung apanya yang salah, beliau kembali menjawab "berarti itu belom hobby!".

Sekitar beberapa menit saya termenung kaku dipojokan ruangan praktek beliau, karena beliau sedang praktek pengobatan. Setelah termenung dan berfikir saya mengerti maksud pembcaraan beliau yang memang guru silat saya, lalu saya langsung pulang.

Tidak sedikit saya ketemu dengan ahli elektronika yang bener-bener ahli, tapi mereka selalu terkesan ketakutan tersaingi, karena daya serap saya sangat cepat, karena saya suka bidang ini, semakin jelas bahwa dia takut saya menjadi lebih pandai dari dia, maka saya tinggalkan orang tersebut, dan hal ini sering sekali terjadi, hingga saya selalu dalam posisi berfikir dan meneliti sendiri tanpa bantuan guru dan referensi lengkap.

Saya bukan pedagang, tapi dengan ilmu ini akhirnya kepercayaan orang datang dan SULIT DIBENDUNG dan di TOLAK, akhirnya saya pernah jualan alat ke mahasiswa, hehe...aneh ya, mahasiswa beli dari anak ingusan kaya saya, begitu pula dengan musik, saya sering mengajar privat dan mendapatkan pundi-pundi rupiah.

Pernah suatu hari saya diberi kesempatan untuk digaji Rp. 450.000/hari, ini tidak bohong, saat itu saya dibutuhkan sebagai tenaga ahli untuk membuat layout 3D sebuah dermaga dipulau dompak sumatra sana, dan kemampuan menggambar animasi ini tidak saya dapatkan dari kursus atau berguru, awalnya hanya suka aja, kemudian setelah ada orang maksa untuk menggunakan kemampuan saya, baru saya beli buku untuk mempelajarinya lebih dalam.

Saya bergerak dibisnis sablon dan printing, awalnya sama sekali tidak berniat untuk dagang dan usaha, hanya penasaran ingin tau bagaimana proses sablon itu bisa mencetak gambar di kaos, karena bukan kebetulan teman saya ada yang tukang sablon, karena anak-anak bikin baju grup kedia. Dari sana saya awal penasaran saya, karena semua dikerjakan sendiri sama temen-temen, jadi ga bayar, screen yang saya pikir plastik itulah yang mengundang perhatian saya dan mengganggu tidur saya, ternyata itu bukan plastik tapi screen monyl, lalu melalui proses afdruk gambar, dan seterusnya.

Pertanyaan ini semakin minta lebih, akhirnya saya mulai mau mencoba, dan semua tidak bermodal, kain monyl saya dapatkan gratis dari teman saya yang bapaknya bekerja di KAHATEX, saya sempet berfikir ini kayanya hasil nyolong, hehe...soalnya itu screen monyl dari italy and mahal, jadi ukurannya masih kaya kaen meteran.

Pulang dari situ saya langsung bikin bingkai dari kayu reng untuk frame screen monyl, meskipun bentuknya sangat memperihatinkan tapi saya sama sekali tidak mengeluh malah ketawa-ketawa sambil bilang, .....alright berhasil!!!!

Saya mulai sering-sering gambar, ga nyangka tangan ini bisa menghasilka gambar-gambar yang wokeh, kata orang loh...sampe saya sering dimintai orang untuk bikin surat cinta, karena mereka ngeliat surat cinta yang saya buat, ukurannya segede kertas wajit 2x1 meter plus aksesoris surat-surat kecilnya, dengan gambar-gambar dan tulisan, terus saya masukin ke tabung mirip koteka, pokoe uedan banget dah, bisa satu bulan pengerjaannya, tapi pake cinta coy, jadi hasilnya RUARR BIASAAAA!!!...dijamin cewe bisa meledak-ledak nerima tu surat, nah karena temen-temen tau, jadi gw kepaksa kerja rodi buat mereka, dengan bayaran roko plus minuman dingin, hahaha....tapi tetep gw membuatnya dengan cinta coy, hehe...

Akhirnya karena temen-temen ngikutin, gw modif sedikit surat-surat cinta gw, secara cewe gw ga itu-itu melulu dong, ganti yang baru dong terus suratin lagi, hahaha....

Keluarlah surat-surat dengan sistem mekanik dan lain sebagainya ada yang kaya layar tancap, wah pokoe aneh-aneh, dan terbukti cewe langsung kaya sapi glonggongan coy, hahaha....tapi itulah setiap gw dekat dengan cewe pasti ada penasaran yang lagi gw pelajari, setelah itu biasanya gw tinggalin cari yang baru yang mengandung misteri lebih, hahaha....

Doa gw dapetin cewe dokter udah dikabul coy, psikolog juga udah dikabul coy, platnas silat yang ayu nan cantik ruar biasa juga udah dikabul coy, yang jago maen piano udah juga, bahkan pemadat ampe meninggal udah, tapi gw ga betah dengan mereka, karena tidak sesuai dengan harapan, mereka ternyata kebanyakan bukan ahli dibidangnya, mereka kejebak sistem hingga masuk kedokteran, psikologi, kalo yang pesilat ok banget gw aman jalan ama dia, ga usah stres mikirin bakal ada yang godain and colek-colek dia, hahaha.... gw adalah laki-laki yang sangat sopan memperlakukan wanita, mangkannya aneh dari dulu yang nafsuan itu selalu mereka, jadi gw tidak pernah punya pengalaman bagaimana merayu wanita, yah ini pelajaran tambahan buat gw, hahaha....

Harapan bisa berbagi ilmu selalu menjadi sirna, yang ada gw malah jadi merasa pinter sendiri bedanya gw ga punya gelar, karena kecantikan wanita itu semakin bersinar ketika dia memiliki keahlian, dan itu bisa membuat gw turun gunung untuk menggodanya, tapi selalu tidak ada perjuangan berarti karena selalu gw yang pada akhirnya ditembak duluan, padahal dulu gw adalah orang yang sangat cuek dan menyebalkan, kalo gw inget-inget, karena ga bisa diatur, susahlah ngejinakin gw.

Sampai akhirnya suatu hari tepatnya 4 hari lagi gw mau berangkat ke jogja untuk proyek animasi 3D, jadi gw kerja disana, semua menggunakan OS linux, wah pokoe gw banget lah, tapi gw urungkan niat karena gw lebih memilih masuk ke suatu lembaga pendidikan semacam home schooling gitu, malah disini gw as volunteer alias suka relawan and ga digaji, yang tertarik gw untuk meninggalkan jogja, linux dan rupiah, adalah disana gw bisa belajar iklas, padahal gw ga terlalu suka anak-anak, pilih-pilih gw, tapi suka ga kuat kalo liat anak cerdas.

Ga taunya setaun lebih gw disana pelajaran iklas harus gw bayar mahal banget, gw yang dulunya pesolek, hahaha...ya itu karena dampak dari musik jazz, tepatnya soul, gw suka jazz, blues, soul pokoe, akhirnya membuat gw jadi pesolek, mulai dari sepatu pantopel putih kulit bersih jarang kena matahari, rambut gondrong, wangi, estetika pakaian, karena musik itu cocok buat otak gw, alhasil disana gw tega setaun lebih ga ngaca, jadi gw ga tau bentuk muka gw sendiri, gw ga peduli kena sinar matahari, baju, makan, dll.

Ternyata sistem disana acak kadut, dari awal gw masuk gw sudah bisa melihat titik awal dan akhir lembaga ini, dan akhirnya semua itu kejadian persis seperti analisa gw, begitu banyak kepentingan manusia yang bisa merusak/menggangu sistem lain dan merusak tatanan keseimbangan, tapi ini pelajaran berharga, setiap manusia berhak membuat pilihan, disana juga gw sering mendapat fitnah, tapi gw ga kaya artis yang kerjanya KLARIFIKASI, gw tutup mulut and keep going on, meski beberapa kali meradang, hahaha...

Apa yang kita cari dalam hidup ini? Hidup yang singkat ini, permasalahan yang ada mulai dari keluarga, lingkungan, hingga lembaga adalah kita tidak pernah bisa menghargai orang lain, kita selalu terjebak untuk mengomentari, mengatur, menggurui, menyalahkan. Kita tidak pernah bisa berlaku cuek seperti kita melihat lalat-lalat berterbangan disekitar kita, inilah akar masalah dari semua masalah yang ada.

Kita terbentuk dan terlatih untuk usil kepada orang lain, keusilan itu adalah bentuk penilaian kita terhadap masalah, atau kemampuan kita memaknai keadaan yang kita terima melalui reseptor indrawi, jadi kita lebih fokus keluar diri, bukan kedalam, bahkan semboyan lihatlah kedalam diri (introspeksi) dan jangan melihat keluar itu tinggalah semboyan, dan ini masalah krusial bagi manusia saat ini, karena bangunan EGO itu sudah kokoh, jadi boleh saya katakan bahwa sebetulnya kita seLEVEL, kita sering komentari orang goblok, padahal kita adalah orang goblok jika mengomentari kejadian tersebut, seolah-olah tidak ada pekerjaan lain yang lebih membahagiakan dan menyehatkan.

Kenapa kita sulit memaklumi orang lain, atau memaafkan orang lain, karena kita tidak perah diajarkan adil kepada diri sendiri, tapi kita dari awal diperintah harus adil kepada orang lain, harus shalat, puasa, zakat, dll. Tanpa kita Memahami kenapa harus seperti itu, kita diajarkan tentang Tuhan, tapi kita tidak pernah diajak jalan-jalan untuk menemukanNya. Disinilah biang kerok dari semua permasalahan yang ada, sementara kita bukan lagi pribadi-pribadi yang lugu dan polos, kita sudah BERKARAKTER.

Dan karakter ini yang mengundang orang untuk komentar, atau kita untuk mengomentari karakter orang lain, dan itu JUJUR sangat sulit diri ini menciptakan kecerdasan untuk menjadi pribadi yang manusiawi menurut Sang Maha Pencipta. Sebetulnya jika saya lidah ini dituntut untuk jujur, kita bernaung dalam kubangan lumpur yang sama, lumpur-lumpur yang mencoreng muka kita akan ditertawakan dan dibahas oleh orang yang melihatnya, begitu pula kita kepada mereka, hidup dalam imajinasi tingkat tinggi, padahal semuanya berkubang dalam kubangan lumpur dan sama-sama memiliki coreng diwajah.

Versi saya jika ditanya apa itu sukses, sukses adalah mengenal diri sendiri hingga dapat mengenal siapa Sang Maha Pencipta, kemudian kita bergerak menjalani hidup dalam keadaan kesadaran penuh bukan lagi dalam kubangan imajinasi tingkat tinggi.

Beginilah pekerjaan kita hanya melakukan ketololan dan ketololan, sebagian tidak menerima berstatus tolol, karena terlalu jauh dalam DUNIA IMAJINASI, jika anda tidak merasa tolol maka hidup anda seharusnya tidak akan tolol seperti ini.

So perlukah kita usil mengurusi orang lain?

Bukankah itu bentuk KETOLOLAN yang paling NYATA, karena kita tidak akan pernah mungkin bisa mengurusi orang lain, kecuali diri sendiri, karena setiap TINDAK TANDUK diri ini adalah PEMANDANGAN bagi orang lain.

Apakah menyejukan atau tidak?
Apakah menginspirasi atau memotivasi?
Menginspirasi pada hal apa?
Memotivasi pada hal apa?

Masalahnya ada di PEMANDANGAN itu sendiri, dan selera MATA HATI yang melihatnya. Mulutmu tidak akan pernah bisa mengubah dunia, termasuk tangan-tangan mu sendiri, karena PEMANDANGAN itulah yang akan menginspirasi kemudian memotivasi setiap MATA HATI yang memandangnya, lalu PEMANDANGAN apa yang anda tampilkan selama ini?

Ketololan adalah memaksakan onta untuk masuk kedalam lubang jarum.

Sampai ketemu di tulisan-tulisan saya selanjutnya.

Post a Comment