Social Icons

Pages

Tuesday, January 20, 2015

Bikin sendiri VARIAC (variable trafo)

Kerjaan lagi ngerjain, mmm....bahasa resminya bgini, lagi kerja ngerjain mesin eh malah dikerjain kerjaan, mmm .... ko ga jelas, desigh ... haha..


Mesin ini bener-bener ngajakin cerdas, maunya adaaa aja abis satu masalah dateng masalah baru .... mmm ... tenang ... tenang .. gw janji blog ini ga akan memuat artikel atau suatu apapun yang berbau galau, tapi ada banyak pelajaran yang mau gw bagi disini, karena semua harus didesign berbau "budget oriented" ok jadinya bisa satu season sinetron ne, tapi buat gw ini bukan tanda KIAMAT COY, PROBLEN MEANS PRO-move BALLEIN-to forward, so PROBLEM MEANS MOVE TO FORWARD COY!!! SO LET'S MOVE ON!!! .....
Karena judulnya berbau budget oriented jadi semua harus bisa semurah mungkin, sesimpel mungkin se efisien mungkin and sesese yang lainnya, tapi kasus-kasus yang awal-awal ga gw posting diartikel ini karena terlalu teknis, panjang and so boring.

Gw butuh suatu alat untuk menghambat arus, kenapa? Soalnya gw bikin pemanas yang panas tapi watt nya kecil, so karena dayanya harus dikurangi langkah awal adalah menambahkan nilai resistansi ke beban dengan begitu nilai amper akan menurun so pasti and otomatis nilai daya atau watt akan turun, memang konsekuensinya heater jadi turun juga, haha... ya memang itu tujuannya, great!

Pertama gw pilih kawat nikelin sisa untuk jadi resistor, tapi nilai resistansi kawat ini harus lebih besar dari nilai resistansi heater, alhasil resistor ini akan panas tapi ga akan sepanas heater, coba bikin, ukur nilai resistansi, ngitung matematiknya, hasilnya .....TETOTTT, bad idea!!!

Gw tidur-tiduran bentar tapi otak patroli cari solusi, 4 detik kemudian gw bediri and langsung nyamperin jemuran, ada kawat jemuran yang bisa dipake buat solusi, setelah bongkar-bongkar jemuran orang, ups...gw lilit kawat, tapi karena kurang gw sambung-sambung jadi gulungan kawat jemuran dililit ditongkat kayu 40cm.

Foto diatas itu hasil mutilasi setelah opsi ini pun gagal, jadi tadinya panjang and dililit ditongkat kayu, ga sempet moto-moto karena lagi konsen ke problem solver, jadi bentuknya kaya resistor jumbo yang harga jutaan itu coy, wkwkwkw.... akhirnya muncul ide baru untuk bikin VARIAC, tapi variac yang dibutuhkan 2500watt, hmm....impossible to process, mission abort!!!


Cara kerja alat ini (Variac) persis seperti trafo, cuman bedanya kalo trafo kebanyakan sifatnya fixed, jadi nilainya da fixed, kalo variac ini nilainya bisa kita ubah-ubah kaya potensio meter, bisa diliat diatasnya ada puteran buat naik ato nurunin nilai tegangan, masing-masing variac dibatasi dengan nilai dayanya, misal 500watt artinya variac tersebut hanya bisa melayani max 2 amper dari input listrik PLN 220V alias 500watt, heater gw diatas 4 amper atau kurang lebih 1000watt, kalo variac 500watt dipaksain untuk beban diatasnya it's ok karena variac ini memang fungsinya untuk itu, tapi .... konsekuensinya variac akan panas and lama-lama jebol kluar asep, gitu juga trafo kalo misal trafo 500mA dipaksa melayani 2A misalnya pasti trafo akan panas and jebol :D

Variac ini isinya lilitan persis kek trafo tapi kalo dibongkar isinya mirip tuner radio crystal, kalo lo pernah bikin radio crystal .... itutu radio yang ga pake batre, jadi variac juga bisa digunakan untuk hal lain, mudah untuk dibuat tapi merepotkan :D

Nah gw ga mungkin bikin variac pake lilitan kawat, jatohnya bakalan lebih mahal dari pada variac yang uda jadi dipasaran, so gw bikin pake 2 elektroda yang dibikin sedemikian rupa supaya bisa berdekatan and berjauhan, setelah bikin dummy nya ini bisa jadi solusi, so gw bikin benerannya yang agak safety kek gambar dibawah ini.



Itu penampakan isinya, isinya cuman 2 elektroda yang disatuin pake isolator dari acrylic sisa, dipasang engsel dapet nemu trus diripet, elektroda diabil dari bahan lempeng tembaga murni stok lama ukuran 3x5cm untuk satu elektroda, pic nya kek gini.


Ini bentuk elektroda pertama waktu pertama ngetes, elektroda ini dimasukin ke dalem ember plastik and diisi aer 1/4 nya, aernya bisa aer apa aja yang penting cairan elektrolit, untuk bikin cairan elektrolit bisa dari apa aja, cairan elektrolit itu cairan yang bisa menghantarkan arus listrik, jadi cairan ini isinya cairan ionik, cara bikinnya ya dengan memasukan bahan elektrolit yang memuat kation dan anion, contoh;

1. NaCl (garam dapur)
2. NaHCO3 (sodium bicarbonat atau soda kue)
3. NaOH (sodium hidroksida atau soda api)
3. dll

Masih banyak lagi, tapi yang perlu diingat ketika air menjadi konduktor meskipun arus AC akan ada banyak elektron dengan beda potensial cukup tinggi yaitu 220V, hal ini membuat cairan mengalami eksitasi and terjadi pemecahan molekular cairan ionik H2O + molekul ion, yang akibatnya akan menjadi gas, so seandainya lo bikin cairan elektrolit dari air + garam dapur hasilnya sebagian air akan berubah menjadi gas hidrogen dan oksigen, sedangkan NaCl akan dipecah menjadi gas klorin dan ini berbahaya, karena klorin itu termasuk radikal bebas yang sangat kuat, 1 molekul cukup untuk memecah jutaan molekul O3(ozon) dilapisan atmosphere sana, kalo terhirup bisa dibayangin, so pilih yang limbahnya aman, contoh CO2 yaitu pake soda kue, ato yang lebih aman pake soda api cuman sebagian mungkin kesusahan untuk dapetinnya :D

So abis bahasan yang membosankan diatas kek gini penampakan waktu variac disuruh bekerja



B carefull ini bahaya so perlakukan dengan bijak and cerdas, solusi ini diambil karena kepepet, perhatiin juga lubang udara karena kalo ga pake lubang udara uap air akan mengembun dan tekanan udara didalam variac buatan lambat laun akan bertambah and DORRRR, horeeee meledak :D

Dilain sisi arus listrik masih tersambung ketika variac meledak trus panik tumpahan aer bisa kemana-mana and artinya arus listrik bisa menjalar kemana-mana, bisa ngondang malaikat maut coy :D

Sampai ketemu ditulisan-tulisan saya selanjutnya.
Post a Comment