Social Icons

Pages

Sunday, December 22, 2013

UNEDUCATED ENGINEER berbekal BARANG LOAKAN

Kayanya lengkap banget penderitaannya, engineer ga sekolahan and project-projectnya 96% hanya dari barang loakan dan sampah, haha..

96% barang loakan
Ow...96% barang loakan semua? Matematikanya gimana bisa dapet 96%, hahaha...
Bicara dan berkarya dibidang otomatisasi memang ga pernah bikin ngantuk, kali ini gw nemu alat Temperature controller digital, sebetulnya udah lama gw ngeliat modul ini di tempat loak, tapi baru kemarin gw tertarik untuk bungkus and bawa pulang, oh iya alat ini barunya dihargai sejutaan, dan gw beli alat ini seharga 3 porsi mie ayam, haha...


TZN4S Temperature Controller
Alat atau modul ini keren, selama ini gw ga ngelirik karena gw ga suka dengan tampilannya yang standar! Tapi kali ini apa salahnya gw sikat untuk project-project besar gw, alat atau modul ini sebetulnya berisi microcontroller yang dilengkapi dengan fitur yang ga bisa dipandang sebelah mata, sampe-sampe nyetingnya aja butuh waktu karena terlalu banyak fitur-fitur keren yang penasaran pengen dicoba, berikut spesifikasinya (datasheet dari internet).

Series TZN4S
Power supplay 100-240VAC 50/60Hz, 24VAC 50/60Hz / 24-48VDC
Allowable voltage range 90~110%
Power Consumption Approx 5VA
Display method 7segment LED display 
[Process value (PV) : Red, setting value (SV) : Green] 

Input 
  • Thermocouple K(CA), J(IC), R(PR), E(CR), T(CC), S(PR), N(NN), W(TT)
  • Tolerance of line resistance is max. 100 ohm/wire
  • RTD Pt100, JIS Pt100, 3 wire <tolerance of line resistance is max 5 ohm/wire
  • Analog 1-5VDC, 0-10VDC, DC4-20mA
 Control Output
  • Relay 250VAC 3A 1c
  • SSR solid state relay 12VDC -/+3V 30mA Max
  • Current DC4-20mA Load 600 ohm Max
 Sub Output
  • Transmission PV transmission : DC4-20mA Load Max 600 ohm
  • EVENT 1 250VAC 1A 1a
  • EVENT 2 250VAC 1A 1a
  •  Communication RS485 (PV transmission, SV setting)
Control Type ON/OFF control P, PI, PD, PIDF, PIDS
Display Accuracy F.S -/+0.3% or 3 degree celcius (Higher one)
Setting Type Front push buttons
Hysteresis adjustable 1~100C (0.1~100.0C) at ON/OFF control
Proportional Band (P) 0.0~100.0%
Integral Time (I) 0~3600sec
Derivative Time (D) 0~3600sec
Control Time 1~120sec
Sampling Period 0.5sec
LBA Setting 1~999sec
RAMP Setting Ramp up, Ramp down at 1~99min
Dielectric Strength 2000VAC 50/60Hz for 1 min
dan...bla...bla...bla....

Luar biasa dan biasa diluar modul ini, haha..awalnya gw beli 1 untuk dipelajari, ga taunya setelah baca datasheet hasil download dari internet, dan bolak-balik bongkar pasang, modul ini cukup ribet setingnya, artinya controller ini punya artificial intelligent mampuni, ya wajar aja harganya aja nyampe 1 jutaan, dia punya fitur HEAT or COOL, otak ni modul cerdas banget dah.

Jadi inget dulu waktu demam project sensor suhu, pake LM35D + ADC0804 + AT89S52, hahaha...sayangnya dinegara ini cuman ada LM35, padahal waktu itu gw butuhnya LM35DZ karena sensor ini bisa mengukur suhu minus nol derajat, atau pake sensor DS18B20, and untuk modul ini gw pake thermocouple type K harganya Rp.60.000, jadi rangenya nyampe <-100~1300 derajat celcius> atau <-148~2373 derajat fahrenheit>, penasaran pengen jajal diminusnya, errornya berapa %.

Tapi modul ini ga menutup kemungkinan untuk kita hack, mulai dari tampilan sampe dalemannya, gw ga kebayang ini bikin programnya sumpah keren  banget ga asal-asalan, rangkaian controller dan komunikasi digital semua pake komponen SMD surface mount device, rangkaian untuk kontrol SSR dan relay pake komponen biasa, jadi emang padet banget isinya, pokonya modul ini bergizi tinggi, ampe gw ga bosen-bosennya bongkar pasang teros, otak-atik sana-sini, hahaha...

Thermocouple type K
Thermocouple itu sensor suhu yang kaya uler ngelingker difoto atas, cara kerjanya kaya bi-metal, mangkannya biar kabelnya puanjang dia ga akan loss data, beda dengan sensor-sensor suhu lain cara kerjanya. Malem minggu kemarin gw beli 1 lagi modul PID TZN4S, dan ternyata setelah dibongkar meskipun type sama persis bagian output untuk EV-1 tidak menggunakan relay mekanik, tapi menggunakan rangkaian resistor, what? Penasaran makin tambah.

Khusus type TZN4M dilengkapi dengan RS485, jadi bisa dikomunikasikan dengan microcontroller atau PC, terus bikin panel berbasis OOP object oriented programming di PC, jadi monitoring dan kontrol bisa dilihat/dilakukan di PC dengan sistem GUI graphic user interface, apalagi monitor touch screen sekarang bak kacang goreng and murah, bakalan keren kalo dibikin, sayang model TZN4M ga ada loakannya, tapi seolah-olah semua itu nyata dan terlihat jelas, hahaha...itulah kehebatan kemampuan imajinasinya otak kanan.

Dibagian tengah thermocouple yang berbentuk kotak itu SSR alias solid state relay, seperti gw bilang gw ga suka saklar biasa karna ga hi-tech, hahaha...SSR ini cara kerjanya seperti optocoupler atau optoisolator, jadi bukan saklar mekanik kaya relay biasa, tapi pake cahaya, jadi proses ON/OFF ga akan bunyi ctak-ctek, hahaha...kenapa? karena dalemannya pake SCR dan TRIAC, haha..ini memang gw cari-cari, tapi cara menggunakan saklar ini butuh trik tertentu, jadi ga kaya relay biasa, dan sayangnya SSR ini MATI dan ga bisa digunakan meskipun uda 3x dikasih napas buatan, sayangnya lagi SSR ini dicor sama keramik, jadi ga bisa dibongkar ato diperbaiki, padahal komponen dalemnya dahsyat banget kalo bisa di hack! SSR dilengkapi dengan body bagian belakang dari alumunium sebagai pembuang panas, jadi musti pake heatsink, SSR ini typenya [FOTEK SSR-25 DA] melayani sampe 25A alias 5500watt, hahaha...maknyos ga toh! Saklar type ini jauh lebih awet, mahal dan mampu menangani freuensi tinggi, dan tentunya mampu bekerja di amper tinggi coy, hahaha...

OMROM H3BA-8 adjustable timer
Yang ini timer berpenampilan sangat jadul (kita sebut vintage aja), tapi dari segi harga lumayan selangit mulai dari harga Rp.250.000 sampe jutaan dipasaran, iseng-iseng gw beli padahal ga suka, dan alat ini ga jalan alias rusak, haha...kebetulan jadi ada maenan buat dibongkar-bongkar sembari dipelajari dan berusaha memberi napas buatan untuk mengembalikan nyawanya.

OMROM H3BA-8



Omron H3BA-8 Timer 0.55 to 100h, 24 vdc, Japan, NIB. Produk jepang ini ketika dibolak-balik bingung gimana cara bongkarnya, akhirnya tadaaaa...tebukalah dia, jadi sistemnya kaya sarung, haha...dalam urusan bongkar-bongkaran kudu sabar, biar barang ga ancur, pake otak bukan pake otot!

Dibalik putaran pengatur waktu isinya seperti foto diatas, jadi alat ini juga menggunakan microcontroller, hanya dioperasikan dengan saklar rotari, alat ini bisa diseting detik, menit, jam dan x10hour, bagian nilai baginya mulai dari 1~10, 1~5, 0.3 (desimal), dst. Jadi modul ini sebetulnya punya otak cerdas juga, hanya panel instrumennya ga menarik karena hanya menggunakan putaran kaya radio jaman perang dunia 1, hahaha..tapi ga menutup kemungkinan dibuat interface digital dengan tampilan indikator dan pengatur secara digital juga, jadi ga perlu mikirin timer, tinggal mikirin bikin rangkaian driver dan controller panel instrumennya aja dan dibuat se hi-tech mungkin.

OMROM H3BA-8
Sambil dipelajari sekalian dicorat-coret pake spidol bagian PCB nya buat nandain, secara gw ga pernah belajar elektronika, ga punya guru dan buku panduan, apalagi kemampuan service, ngerti aja ngga, tapi dari perjalanan panjang yang penuh kegagalan karna ga ngerti ginian, gw baru sadar ternyata masalah-masalah itu telah mengantarkan gw sejauh ini tanpa gw sadari, gw ga tau apa cara gw ini bener apa ngga, yang jelas gw memahami apa yang gw lakukan, dan akhirnya, alat ini bernyawa lagi, hahaha....alhamdulillah, jadi semua yang gw lakukan selama ini dan sejauh ini adalah survival ability alias kemampuan beradaptasi dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah.

Masalah-masalah itu PENTING SEKALI karena mereka adalah guru besar gw, karena sering berbuat kesalahan (karena ga paham awalnya) pada akhirnya gw tau apa itu salah dan benar, sampe ngeh sendiri cara make multimeter itu kaya gimana, dan mungkin menurut orang cara gw salah, tapi gw ga peduli yang jelas gw sangat-sangat memahami apa yang gw kerjakan, jangan sampe kaya anak sekolahan ketika gw tanya rumus luas bujur sangkar, mereka semua jawab L=PxL, tapi ketika ditanya alasannya kenapa harus L=PxL, mereka kebanyakan tersinggung tanpa pernah memberikan jawaban, hahaha...padahal itu belum lanjut ke trigonometri atau kalkulus, ya...memang sepertinya sistem sekolah yang ada ini ga beres, lihat aja jebolan sekolah apalagi yang suka rangking kebanyakan jadi apa? Ga ada orang bodoh ko, sistem yang sistemik inilah yang mengkondisikan manusia menjadi bodoh.

Seumur hidup gw belum pernah menggunakan ijasah gw untuk ngelamar kerja, tapi justru gw pernah dipercaya megang proyek dan dibayar Rp.450.000/hari, itupun gw tolak-tolak, dan itupun akhirnya gw mundur tengah jalan karena ternyata prosedur diatas itu mengerikan, waktu itu total proyek 50 milyar, dan lokasinya dipulau sumatra dipulau ******, gw dipercaya untuk ngurusin layout 3D dermaga disana. So untuk apa sekolah? Karena dari dulu gw ga suka sekolah, cara guru ngajar dan sistem yang ada, karna yang gw suka adalah belajar, senjata gw dulu kalo diincer guru untuk dimarahi adalah "jangan bisanya marah-marah, setiap bulan saya bayar SPP, anda itu ada disini karna saya bayar, jadi tolong ngajar yang baik!!!", padahal setaun gw cuman bayar SPP 3 bulan aja, yang 8 bulan uangnya gw makan, hahaha..., jadi aman setaon gw ga bayar SPP, dan beruntung ga dipermasalahkan oleh pihak sekolah, orang sekolah seringnya bolos, masa harus bayar SPP? Padahal orang tua tiap bulan bayar SPP, hahaha....ya masa gw pulangin, kalo uda dikasih ya terima jangan dipulangin, tapi jangan dikasih kesekolah kalo lo jarang masuk, dermawan banget lo, hahaha....

Belajar ko pake aturan orang lain? And disalahkan karena kita tidak sama dengan teori orang lain yang katanya umum (untung ga berani bilang bodoh), so pengalaman itu sekarang sudah berganti, karena setiap teori akan gw tantang dalam bentuk karya nyata, dan selalu kalo sudah begitu orang-orang pada kebakaran jenggot dan marah-marah, karena kecewa dan malu ga bisa bikin karya nyata tapi teori doang, sementara gw yang bodoh bisa membuat sesuatu tanpa teori sedetail mereka. Sekolah hanya membentuk EGO menjadi over sensitip dan salah aplikasi, apalagi jebolan sekolah/universitas ternama, ato luar negri, hahaha...jadi inget sama yang lulusan jerman, hahaha..kalo uda begini manusia hanya punya 2 solusi karena hanya otak reptiliannya yang aktip yaitu limbic system sementara frontal lobus nya OFF total, tinggal pilih FIGH or FLIGHT? Hahaha...dan kebanyakan mereka FLIGHT.

Dan ini adalah pukulan berat bagi mereka, karena EGO mereka ga akan mau disamakan dengan status orang biasa, mangkannya mereka lebih banyak bicara supaya terdengar hebat, tapi hampir NOL karya nyata, udah gitu marah-marah sendiri, hahaha...dan ini adalah NYATA, lihat negri ini? Begitu banyak penceramah dan cendekiawan tapi negara ini tetap saja jadi negara berkembang, bahkan melorot dan merosot, disinilah jebakan BETMEN yang tidak pernah disadari insan-insan negeri ini, WE ARE UNDER ATTACT BROW!!! 

Sudah saatnya kita move on, karena kita dibodohkan oleh sistem yang sistemik, halus dan sangat rapi ini maka setelah itu kita tidak sadar bahwa sebetulnya kemerdekaan belum kita miliki, contoh mudahnya kemerdekaan berfikir pun masih dikebiri, tapi 1000 teori akan tumbang oleh 1 karya nyata dan pembuktian, gw da kenyang berhadapan sama yang beginian, gw suka diskusi tapi mereka ga suka kalau gw bisa mengimbangi karena gw anak lulusan STM, hahaha..., tapi kalau gw diinjek diforum, taring gw muncul dan gw kabulkan permintaannya untuk disegerakan dijatuhkan, tapi ketika gw ajak membuat karya? Perlahan tapi pasti mereka ganti chanell dan arah pembicaraan, and FLIGHT, ayo kita buat sesuatu tapi hati-hati karena sistem yang berlangsung akan menganggap anda sebagai INTRUDER! Karena program DEVIDE ET IMPERA masih cocok dengan standar SDM negri ini.

OMROM H3BA-8
Nah ternyata sirkuit PCB dibeberapa bagian sudah mengelupas, bahkan kehilangan jalur, jadi beberapa jumper gw buat baru, sebagai catatan alat-alat seperti ini jarang sekali rusak, apalagi rusak dibagian otaknya jarang, kecuali memori yang uda soak ga bisa ditulis dan hapus ulang, biasanya memori jenis non-volatile, tapi tergantung modul dan fungsinya, ya terus terang PID TZN4S dan SSR ini adalah hal yang benar-benar baru buat gw, dan motivasi ini mahal, motivasi dimana gw bisa exited bongkarin dan mempelajarinya, jadi inilah cara belajar gw, setiap orang punya gayanya masing-masing, dan harus ditemukan, kalau gaya-gaya ini didukung dan disupport maka kemampuan akan bertambah, dan kepercayaan orang akan berubah dan sulit dibendung, jadi masalah rupiah nanti malahan kita yang kerepotan bingung belanjainnya, bukan bingung nyarinya, kita banyak kejebak dengan TEORI harus begini supaya bisa begitu, dan akhirnya hidup penuh target-target deadline.

Sementara kemampuan dan keinginan jomplang ga seimbang, akhirnya otak akan menstimulan energi yang ada untuk melakukan MARAH dan sesuatu yang destruktip, jadi wajar kalo ada ibu ngehajar anaknya ampe mati ato cacat, ga perlu benci karena mereka adalah korban-korban jebakan BETMEN, dan kita sebagai penonton akan di-SPONSORI untuk menghakimi dan membenci ulah seperti itu, dan ga sadar sama-sama masuk jebakan BETMEN, padahal setiap manusia mempunyai POTENSI yang sama persis untuk berlaku KASAR dan AGRESOR juga BODOH seperti itu, karena jaman ini SPONSORnya buanyak, hahaha...sekarang lagi rame bahas soal ibu tiri yang nyiksa anak di TV, tapi kebanyakan habis diteori bukan disolusi, hahaha...udah mendingan bongkar-bongkar lagi, karena ini lebih menyehatkan dan menjanjikan, hahaha...

Air filter regulator
Alhamdulillah, kemarin gw nemu ini dan cuman ada 1, memang gw lagi nyari ditoko harganya mulai dari Rp.300 ribu sampe jutaan, tapi ini gw beli dengan harga 2 porsi soto ayam, padahal gw pernah bilang kalo yang namanya air filter regulator ga mungkin ada loakannya, ini masih lengkap dengan air pressure gauge-nya, oh...ternyata gw salah, ternyata ada loakannya, hahaha..., setelah gw perhatiin alat ini sepertinya masih bisa digunakan, setelah pulang dirumah langsung gw bongkar, cuci dan uji, dan ternyata detak jantungnya masih berdetak coy, hahaha...jadi masih idup, masih bisa digunakan.

Motor GearBox & Stepper
Sebetulnya masih ada motor-motor lain yang pengen gw beli, tapi gw musti kendaliin emosi, motor-motor ini rencananya akan digunakan untuk mesin ***** dan CNC.

DYNASYN motor stepper
Stepper motor setelah dibongkar dan dibersihkan, urusan beginian gw selalu perfectionis, itulah kenapa project CNC dari dulu ga pernah kelar-kelar, dan gw keburu fokus kearah lain, setelah gw liat temen gw yang suka juga elektronika ternyata dia lebih simple, waktu itu gw berdua ngerancang mesin stick drum costum, jadi stick drum bisa digambar full color, dan itu belum ada dinegeri ini, dan project ini uda tembus sampe ke artis-artis malah banyak drumer sekelas artis jadi broker drum stick, hahaha...tapi itulah gw, selalu cepat bosan, karena ga ada yang mau melanjutkan usaha ini jadi gw menolak pesanan, haha...ampe kabur-kaburan waktu itu.

Terbukti rezeki itu urusan Allah bukan urusan gw, orang tinggal ngejalanin bisnis yang udah jalan enak dong, tapi ga ada yang mampu, mulai dari attitude sampe mindset gagal semua, jadi dari pada nantinya nama gw yang rusak so project ini dibekukan, haha...tapi gw liat sampe sekarang belum ada produk serupa yang pernah gw buat dipasaran, jadi oppotunitynya masih tinggi project ini.

Gw perhatiin temen gw ini pola pikirnya simple, memang sama-sama suka barang bekas, hahaha...tapi pikiran realistis dan idealis dia lebih balance, senang bisa belajar dari teman tanpa perlu ditunjuk-tunjuk dan penuh teori, cukup menyaksikan sikap teladan yang patut diinstalkan keotak sendiri. Wajar saja kebanyakan bisnis-bisnis mega raksasa dibelakangnya dioperasikan oleh dua orang berbeda, contoh google, pernah tau cerita google.com? Hanya tidak mudah menyatukan 2 perbedaan itu, butuh kecerdasan, karena EGO biasanya lebih agresip untuk menyabotase, jadi memang terima perbedaan jangan cari sama kalau mau bikin kerjasama, tapi kalo pengennya menang sendiri, jauhin aja, toh jaman kerajaan udah berakhir coy, hahaha...., kalau cari sama lo ga perlu partner cukup koleksi pembantu saja, hahaha...

Thousands PCB lampu neon bekas

Thousands PCB raket nyamuk
Rangkaian ini selewat ga ada harganya sama sekali, padahal dibalik rangkaian ini buanyak banget yang bisa dimanfaatkan untuk dibuat project, and ga bisa disebutin satu-satu karena terlalu banyak, ada beberapa komponen yang real ga akan nemu dipasaran yaitu trafo berinti ferit, adaptor HP jaman ini sudah menggunakan metoda SMPS switching mode power supplay (cerdas), menggunakan frekuensi tinggi dan trafo berinti ferit, bedanya didalam rangkaian raket nyamuk trafo berinti ferit jumlah lilitannya sudah didesign sebagai step-up, terlalu banyak project yang bisa dikembangkan dari rangkaian sederhana ini (raket nyamuk), selengkapnya silahkan baca artikel Memperbaiki Raket Nyamuk, Belajar Bersama Raket Nyamuk, Perkenalan daya, teganan, arus, bersama raket nyamuk, Bikin Ionizer/anti chemtrail dari raket nyamuk, Bikin Ionizer & Air Purifier dengan Raket nyamuk.

Rangkaian lampu neon bekas trafo hanya berfungsi sebagai induktor, tapi masih bisa dililit ulang jika perlu, a lot of ferit toroid. Persamaannya adalah mereka adalah generator frekuensi tinggi alias penghasil frekuensi tinggi dan tegangan tinggi, jadi sedikit modifikasi saja bisa menelurkan ratusan aplikasi baru, apalagi jika dikombinasikan dengan ilmu fisika dan kimia, maka bukan hanya menghasilkan aplikasi baru melainkan produk baru.

First attempt CNC Z axis di era 2007

Pengujian Motor stepper KH5QM2 + driver L298N + Arduino Nano

Pengujian Motor stepper DYNASYN + driver L298N + arduino

Yang satu ini punya otot kekar dengan gear ratio 200:1, 25kg*cm, motor ini bisa ngangkat 2 anak kecil usia 1 tahunan, konsumsi daya 24VDC 0.85mA, dan kemarin ada lagi motor dengan type sama, tapi ga gw ambil, kendalikan diri, haha..

Pengujian TOSHIBA DGM-204-2A

Bicara elektronika artinya bicara kimia dan fisika, ga pernah bisa dipisahkan, bicara kimia artinya bicara diskala partikel dan dunia yang satu ini (kimia) jauh lebih mempesona, untuk itu gw ngerasa perlu untuk bikin reaktor fusi, sinar X kalau perlu sinar gamma, hanya project ini masih molor-molor terus karena bahaya, gw kudu bikin alat ukur seperti Geiger counter untuk mengukur radiasinya, karena tanpa alat ini gw ga bisa merasakan atau melihat radiasi berbahaya itu, dan sayangnya gw harus serba impor untuk membuat alatnya, meskipun sensor geiger tube bisa saja dibuat sendiri, tapi kalibrasi nilainya tetap butuh geiger counter yang beneran, karna matematiknya gw ga ngarti kalau tanpa source bantuan (geiger counter jadi), untuk itu dibutuhkan alat-alat bertegangan tinggi, pompa vacuum, dll, kalau perlu ITO indium-tin oxide, supaya bisa bikin LCD sendiri, ato mungkin untuk eksperimen dengan nomor atom atau senyawa lain, nah kemaren nemu ginian ditempat loak (pompa elektrik).

Mempelajari cara kerja LCD liquid crystal display
Selengkapnya baca diartikel Mempelajari cara kerja LCD

Pompa elektrik dimalam menjelang pagi yang remang-remang

Mekanik pompa elektrik

Pompa elektrik ini nanti harus dimodifikasi menjadi pompa vacuum, harga pompa ini seharga 1 porsi mie ayam spesial (masih dari tempat loak), kondisi pas beli ususnya berantakan, pressure gauge, piston, motor, casing dan selang masih sempurna. Otomatisasi dan kontrol wireless memang mengasikan dan menantang, ga kelewat dapet saklar wireless 433Mhz berbasis relay mekanik ditempat loak Rp.4000.

Modul 1 dengan 5 relay dan ATtiny microcontroller + 433Mhz receiver + ULN2003 driver

Saklar wireless 3 relay + 433Mhz receiver

Saklar wireless 5 relay + alarm buzzer + 433Mhz receiver

Saklar wireless 4 relay + PIC + 433Mhz receiver
Modul ini bisa dikomunikasikan dengan project lama, project dan kode program selengkapnya bisa dibaca diartikel Bikin wireless murah-meriah part-1, Bikin wireless murah-meriah part-2, RF Transmitter syntax description.

Komunikasi TX/RX 433Mhz project percobaan joystick

Komunikasi sms via PC dan RX module

Salah satu dari 3 project CNC gw adalah CNC laser engraving/cutting, bicara tentang laser artinya bicara mengenai skala partikel dan ini ga lepas dari kimia, fisika, elektronika dan matematika, buat gw laser is hi-tech, berbeda dengan plasma (materi ke-4), untuk membuatnya dalam bentuk semikonduktor (diode) terlalu sulit mendapatkan bahan bakunya, dan terlalu sulit untuk dibuat, meskipun pasti akan sangat mengasikan kalau bahannya ada, untuk itu dibutuhkan rancangan sebuah laser CO2 carbon di-oxida, untuk memulai project awal gw, gw berencana membuat laser dengan menciptakan emisi gas, yang mana nantinya elektron-elektron gas akan dieksitasi menjadi foton-foton yang koheren, radiasi foton ini kemudian diamplifikasi beberapa kali lipat agar memiliki kekuatan berkali-kali lipat, yang nantinya menghasilkan sinar laser dengan spektrum cahaya low infrared yang powerfull, hingga dapat menembus (membelah) benda seperti plastik, kayu, kaca, batu, dsb.

Project ini tidak dapat didokumentasikan oleh kamera apalagi mata telanjang, spektrum cahayanya terlalu rendah hingga tidak mampu tertangkap kamera atau mata telanjang, dan dapat membuat mata buta. Tapi ketelitian dan kerumitannya itulah yang membuat gw bener-bener terpesona dengan teknologi ini.

Lampu neon
Neon seperti ini pun bisa mendukung project laser, sementara belum menemukan barang-barang yang ideal sesuai yang dibutuhkan. IT'S ALL ABOUT JUNK! Anda bukan datang untuk mencari barang yang tidak ada, melainkan melihat barang yang ada dan bisa diapakan? Ini bukan toko bukan juga mall!. Teknologi Laser tidak jauh dengan x-ray, namun apa jadinya jika x-ray atau gamma-ray diamplifikasi? Lalu difokuskan dan diarahkan? Tentunya akan sangat-sangat mengerikan sekali, karena ini bisa dijadikan senjata yang sangat mematikan sekali tanpa perlu merusak unsur materinya!!! Jadi jangan pernah publikasikan project seperti ini, hahaha....bermain diarea ini akan memaksa otak untuk memunculkan solusi dan optimistik untuk menemukan solusi.

Berbicara diskala partikel ga pernah bikin gw ngantuk dan lelah untuk berfikir, sungguh Ruar biasa Sang Maha Pencipta, beruntung gw difasilitasi otak kanan hingga mampu merambah dunia itu tanpa perlu bersusah payah untuk melihatnya secara nyata, semua disilmulasikan diotak dan diuji dalam bentuk eksperimen.

Ending strory "Surga bagi para kreator dan inspirator", ending ini mengawali awal yang baru.

Link artikel terkait tentang Surga para KREATOR dan INSPIRATOR

Manusia bodoh maenannya sampah, karyanya banyak, minumnya air putih tanpa jampe-jampe, TEPAT.

Sampai ketemu ditulisan-tulisan saya selanjutnya.
Post a Comment