Social Icons

Pages

Monday, June 29, 2015

Cara menghilangkan KARAT kronis

Urusan menghilangkan karat memang ga gampang, banyak metoda bisa dipakai untuk menghilangkan karat, biasanya pake kimia misal pake cairan WD, tapi buat karat kronis stadium 7 bgimana? Butuh buat mesin neee ...

Gear berkarat




Sebetulnya proses terjadinya karat itu adalah proses oksidasi, sebuah proses dimana atom sebuah benda kehilangan elektronnya, tapi karena alam diciptakan seimbang maka atom tersebut akan berupaya untuk menyeimbakan dirinya sendiri dengan mengambil elektron dari sekitarnya, proses karat adalah proses listrik, sayang listriknya ga dimanfaatin ya, hahaha ...


Kalo dibiarin proses karat akan membuat material karat rusak alias mengalami perubahan bentuk, disitu semakin terlihat bahwa proses karat adalah proses aliran listrik, karena hanya elektron yang direduksi dan dioksidasi maka benda mengalami perubahan kimia, begitu pula tubuh kita bisa mengalami oksidasi hanya proses biologi dan kimia sedikit berbeda, pada biologi proses oksidasi adalah proses kehilangan atom hidrogen atau menjadi ion hidrogen (H+), kenapa hidrogen? karena dia yang paling mudah dijambret elektronnya, wkwkwk....

Gigi susun motor vespa



Vespa ini da berumur tua banget sekitar taon 2000 yang lalu, jadi gigi susun ini da termasuk barang kuno, haha ... dulu gear ini berada didalem mesin vespa gw, cuman lantaran waktu itu touring bandung-lampung jadi almarhumlah vespa gw.

Gw dulu kelampung bersama VAC bandung sekitar 20 motor taon 2001, sesampai dilampung gw diculik sama temen yang memang baru kenal pas dilampung namanya Budi, sementara yang laen langsung pulang bandung gw ngga, buat yang kenal Budi tolongin gw dong lumayan bisa jadi acara tali kasih coy, wkwkwk ... singkat cerita Budi anggota band "Metalmeletia" pemain drumnya, gw lupa soalnya do'i jago semua alat musik, jadi selama ampir sebulan gw dijamu ga boleh keluar duit, sayang gw hilang kontak, Budi tinggal di tanjung karang, kemaren gw dari lampung tapi da banyak perubahan disana, rada lupa-lupa inget gw jadinya kudu kemana.

Nah pulang dari lampunglah vespa kuning gw tabrakan dicimahi jam 12 malem gara-gara ketiduran, wkwkwk ... gw naek vespa berdua dari jakarta keenakan abis makan pecelele perut ngajakin tidur, temen gw ga tau disangkannya gw sengaja akrobat maju lurus nabrak trotoar pertigaan, ga jauh dari UGD RS Rajawali, buat yang kenal Budi metal meletia kasih tau gw ya, gw doain masuk sorga coy :D

Tahap eksekusi



Gw pake tehnik kebalikan dari proses oksidasi (proses pembuat onar karat), sekarang gw oksidasi benda-benda karat tersebut menggunakan listrik DC namanya proses elektrolisa, benda karat dijadikan katoda untuk oksidasi molekul karatnya, dan cari kambing hitam buat proses reduksinya (proses menampung karat).

Benda karat diberi listrik DC negatip (anoda), cari benda dari besi agak besar untuk diberi listrik DC positip (katoda), kalo dioda anoda itu (+) dilihat dari struktur molekularnya yang dominan positip sehingga menarik negatip, jadi anoda dalam dioda itu sebetulnya bermuatan negatip, maka dari itu anoda tidak bisa diberi tegangan negatip karena itu dioda jika dibalik akan memblok tegangan/arus, jadi anoda itu adalah negatip pada skala molekularnya disebut P type karena molekularnya, pusing ya.... ya ga perlu dibahas lah, haha ...

NaHCO3



Kita ibaratkan ngecas batre aki aja biar gampang, jadi ada 2 sel yaitu 1 sel anoda dan 1 sel katoda masing-masing dihubungkan dengan cairan elektrolit (cairan yang memiliki hambatan kecil), jadi antara anoda dan katoda tidak boleh berhubungan langsung karena bukan muhrim coy! Yang ada nanti power supplay yang hernia, wkwkwk ...

Untuk cairan elektronit bisa apa aja tapi kalo bisa yang netral misalnya H2O, jangan CuSo2 misalnya karna nanti malah terjadi penumpukan tembaga disel katodanya, air keran memang bisa menghantarkan listrik (hambatan kecil) kecuali H2O murni, karena hambatannya kecil kita tambahkan NaHCO3 ato sodium bicarbonat alias soda kue ke air, bisa juga pake sodium carbonat Na2CO3, bedanya cuman ga ada hidrogennya aja, jadi lebih kuat karna punya 2+ yaitu 2Na+, bisa juga pake garam, tapi proses ini akan meliatkan proses REDOX yaitu reduksi dan oksidasi pada sel, dan sebagian molekular akan mengalami proses penetralan dengan begitu akan menjadi gas bebas.

Penggunaan garam membuat cairan menguap sebagian menjadi gas clorin (beracun) meskipun volumenya ga akan besar, tapi seperti tadi jika terhirup akan membuat badan kita kena pajak elektron, badan akan memberikan elektronnya kepada atom clorin, ini namanya radikal bebas, jika terlalu banyak tubuh akan terlalu dominan ion (+) kation dan itu pertanda tidak baik, dilain sisi radikal bebas seperti clorin bisa mengurai beberapa senyawa jika senyawa itu terlalu mudah untuk ditarik elektronnya, jika itu terjadi senyawa tersebut akan berubah fungsi, dari sinilah awal penyakit terjadi bahkan mutasi sel bisa terjadi.

Power supplay



Gw pake adaptor 12V-0,5A, toh kalopun jebol masa bodo murah ini, wkwkwk ... inget negatip buat benda karat, positip buat logam penampung karatnya. Kalo kebalik karat akan bertambah, tepok jidat tar lo, wkwkwk ....

Pengukuran hambatan



Gw ukur dulu berapa resistansi cairan ini, kalo pake hukum ohm adaptor 12V-0,5A jelas kedodoran, alhasil adaptor bakalan cepat panas karena tekor amper, lama-lama ancur, tapi gw coba memang panas, coba selama lima menit, puanassss coy ... hahaha ....

Proses elektrolisa



Akhirnya gw ganti pake power supplay 24V-20A .... wkwkwk .... aman tentrem loh jenawi, memang kegedean, tegangan terlalu besar kurang baik karena hasilnya kurang bagus, lebih baik amper besar karena cairan akan menyesuaikan jika power supplay cukup amper, jadi mendingan adaptor 12V cukup, misal adaptor charger aki, tapi ga ada why NOT 24V, kita liat hasilnya, ko ada warna hijaunya kek poto diatas tu.

12v-0,5A



Ini poto menggunakan 12v-0,5A, ga ada ijonya, tapi adaptor jadi panas, gw ikutan panas ngeliatnya, wkwkwk ...

Yamiii



Jus karat sudah siap ..... sape yang mao tinggal tambah gula, haha ....

12V beberapa jam



Penumpukan karat pada sel katoda sedikit karna power supply yang digunakan 12V dengan amper kecil hanya 0,5A itu yang mengakibatkan adaptor panas karena dia tekor.

24V-20A



24V-20A semaleman adaptornya switching jadi santei aja ga bakalan jebol, liat hasilnya dibawah ... treng-treng ...

Hasil proses



Gimana OK kan hasilnya, .... good jooob!!! Hasil dari elektrolisa bisa diulang, bisa 2 ato 3x, asalkan air dibuang dan diberi larutan elektrolit lagi, kalo masih belum puas benda berkarat bisa disikat pake sikat kawat plus cuka, sebetulnya besi berkarat direndam cuka juga bisa cuman proses sulit dihentikan jadi yang ada malah proses karat merembet cepat, jadi untuk hasil maksimal cuci dengan cairan cuka alias CH3COOH, pake sarung tangan karet coy biar tangan lo ga ikutan bersisik!

Kondisi awal
Bandingin sama kondisi awal, ini ma bukan karat biasa, ampe sempet pesimis pas ngeliat pertama kali, soalnya gigi susun ini mo dipake buat mesin, ga kebayang kalo kondisinya kek gitu emang bisa, memang ga sulit bikin gear, masalahnya susah bikin gear berbahan high carbon plus sudah melalui prose temper dan anealing, jadi kekerasannya dijamin OK, lagian dari pada keluar duit mendingan syukuri apa yang ada, sekaligus jadi bisa nostalgiaan terus pan ini bekas gigi susun vespa kuning gw dulu yang sejarahnya puanjang, jadi belah mesinnya karena tabrakan, ckckck .... alhamdulillah gw selamat, moga menginspirasi n' terus berkarya.

CU in another article, it's journal of journey ... my journal my journey
Post a Comment